Gili Kondo, Lombok

Assalamualaikum,
Alhamdulillah 2016 masih ada kesempatan bertemu. Banyak sekali hal bermanfaat yang udah saya dapetin rasanya di 2015, di "2015 review", hal yang paling saya suka tentang 2015 adalah people. Yaps! 2015 kemarin rasanya banyak banget ketemu orang baru, kenalan sama teman-teman baru, kumpul dengan teman lama, juga q-time dengan teman lama-saat ini-baru.

Throwback ke liburan semester lalu, saya sama temen-temen SMA pergi ke Gili Kondo bareng. Buat yang temenan sama saya di sosial media lain, pasti tau kalo saya pingin banget ke Gili tapi ngga pernah kesampean walaupun udah 18 taun lebih hidup di Lombok. Trip yang sebenernya tidak punya perencanaan matang ini akhirnya mengabulkan wishlist saya. Alhamdulillah. Trip kali ini lumayan beda, karena perginya bareng temen-temen beda kelas dari satu angkatan, tapi ya circle temenan saya gitu-gitu aja jadi nggak susah buat baur karena emang ada yang temen dari SMP, teman sekelas di kelas X, sama sahabatnya teman. Jadi rasanya fun-fun aja.

belakang: anggi, meily (kiri-kanan)
depan: wita, ema, ratna, devin (kiri-kanan)
Jadi Gili Kondo itu pulau kecil yang termasuk bagian dari Lombok, untuk ke sana kita harus ke pelabuhan penyebrangannya dulu yang ada di Lombok Timur, sekitar 2 jam perjalanan dari Mataram. Tapi pagi itu diluar ekspetasi, Mataram ujan besar dari jam 5, mulai reda jam 7 dan lanjut lagi hujan sedang yang awet sampe jam kesepakatan kita. Saya tetep jalan ke tempat janjian pakai jaket saking pingin-banget-ke-gili-nya, karena emang nggak akan reda kalau mau nunggu ujan awet. Bad news, salah satu temen kita ada yang cuman bisa sampai jam empat, jadilah kita bersembilan pada bingung nentuin mau kemana karena perkiraan kalau ke Kondo pasti maghrib baru sampai Mataram lagi. Pupuslah harapanku bisa ke Gili.

Tapi dengan keyakinan, akhirnya kita bilang "yaudah yuk jalan aja dulu, kita coba ke Kondo". Kita pergi pakai 2 mobil, tapi rasanya kyk naik pesawat! bayangin aja perjalan yang mestinya 2 jam, tapi kita nyampe di Pelabuhan Kondo cuman satu jam. Mereka nyetirnya ngebut banget, tapi entah saya tumben nggak was-was mungkin mereka memang handal :D

Sampai di Pelabuhan rasanya capek banget, capek abis di kebut-kebutin hahaha. Kita langsung jalan ke arah warung kecil untuk minum dan makan snack sambil foto-foto bentar, sekalian nunggu tiga cowok kita ngurusin tiket penyebrangan.




Pelabuhan waktu itu gerimis kecil, awannya nggak cerah alhasil pantainya jadi abu karena refleksi langit huhuhu. Setelah beli tiket, kita langsung naik public boat menuju Gili Kondo. Perjalan ke Kondo cuman butuh waktu 15 menit. Harga tiketnya murah kok, IDR 12.500/orang untuk tujuan Gili Kondo, dan IDR 35.000/orang untuk tujuan 3 Gili (Kondo, Bidara, dan Lampu). Karena waktu yang nggak memungkinkan, akhirnya kita mutusin untuk ke Kondo aja, gili lainnya soon aamiin. 





Momen menegangkan selama trip hari itu: menyebrangi lautan dengan kapal disaat gerimis, dan ombak besar. Subhanallah, semenjak naik ke atas kapal saya udah bilang ke temen-temen kalo ini pasti rasanya seru banget kyk menantang maut. Hal pertama kali yang saya lakuin di atas kapal adalah ngambilin pelampung dan melukin itu pelampung sepanjang perjalanan. Temen-temen saya sampe pada ngakak itu saking parnonya saya, tapi namanya juga takut huhu

Naik kapal sebenernya bukan hal serem bagi saya, karena emang asik kena angin langsung terus liat pemandangan yang bikin kagum. Maha besar Allah menciptakan alam. Tapi hari itu benar-benar menguji adrenalin, ombaknya besar dan hujan di tengah laut. Bapak yang baik nan sabar di foto atas selalu terlihat tenang sementara kami teriak-teriak keparnoan. Bapak ini mengemudikan kapal sama satu anak kecil yang mungkin anaknya, sebagai pemandu arah. Malu banget kalo liat itu adek kecil, kita yang gede takutnya minta ampun, dia dengan super duper tenangnya duduk di ujung depan kapal ngasi tau arah ke si Bapaknya. luar bisa salute! ohya adeknya itu, instagram-able posenya tapi saya duduknya paling belakang jadilah cuman bisa foto Bapaknya. (ya padahal emang nggak jago moto)

Di belakang si Bapak ada kabut-kabut gitu, FYI itu Gunung Rinjani yang lagi berkabut hihihi. Jadinya Gili Kondo ini background disebelah utaranya itu Gunung Rinjani langsung, terus disebelah selatan atau timurnya (Gili ini ada dibagian tenggara) itu ada penampakan pulau Sumbawa dari kejauhan. Pokoknya worth it banget ke Gili ini, spotnya bagus untuk diving terus ada hutan bakaunya juga (coba cek #eksplorelombok di IG). Foto-foto dengan background Gunung Rinjaninya saya post di part dua ya :p 



Akhirnya sampai! seneng banget satu wishlist finally checked. Semoga ke Gili lainnya, terutama trawangan segera terealisasi juga aamiin.




Hal yang harus banget dilakuin semua orang kepada pantai, laut dan isinya: tidak merusak likungan, tidak mencoret apapun kecuali pasir, tidak mengambil apapun kecuali foto, dan tidak meninggalkan apapun kecuali jejak dan kenangan.

to be continued..

Wassalamualaikum.

Share:

0 comments