Benang Stokel & Benang Kelambu

Assalamualaikum,

We meet again! Sekarang saya bakal ngajak kalian buat tau salah satu destinasi wisata favorit di Lombok. Yups, saya anak Lombok. Walaupun nggak Lombok Lombok amat, saya nggak bisa makan terlalu pedes, makan kangkung, beberoq, ayam taliwang, nggak pernah ke Gili trawangan taunya cuman senggigi beach, malimbu, Kuta (sekarang jadi Pantai Mandalika), sama tanjung Aan (kalo sering liat ig Dian Pelangi, trs latar belakangnya pantai biru bersih, kemungkinan itu semua tanjung Aan, soalnya saya belum pernah liat Dian di pantai selain Aan). Tahun 2014 ini saya pengen banget bisa ke gili trawangan, apalagi dari kemarin kakak yang kerja disana desak terus, sayang udah kelas 12 dan harus fokus UN pffft.  Tapi sekarang ini yang saya mau ceritain bukan pantai, tapi air terjun mennn! Lombok nggak melulu tentang pantai kok, alamnya kaya banget semuanya ada. Cuman mungkin pengembangannya aja yang belum maximal karena masih dalam tahap proses menuju kesana.


mungkin postingan ini bakal panjang dan rame, boleh aja close tab tapi waspada penyesalan:p Namanya Benang Stokel, ada di Lombok bagian tengah. Perjalanan dari kota Mataram sekitar 2,5 jam kalo pake bis, kalo pake motor sekitar 1-1,5 jam. Tapi denger denger sekarang jalannya udah bagus, mungkin bisa sekitar 2 jam kurang kalo pake mobil/bis. Saya perginya satu setengah tahun yang lalu buat perpisahan sebelum penjurusan. Waktu itu jalannya banyak dalam perbaikan, ada pohon tumbanglah, jalan raya yang dipake cuman setengah, dan banyak rintangan lainnya. Menurut saya waktu itu kita sempat muter jalannya, soalnya rasanya lebih lama dari waktu saya pergi pas perpisahan Diniyah (pesantren kilat satu tahun pas kelas 7). Jadilah saya yang emang gak bisa sama mobil yang geraknya kaget kagetan alias dikit dikit ngerem gitu makin muntah muntah di jalan. sempet kapok mau kesana lagi, tapi pas udah nyampe cuman bisa nyebut Subhanallah teruzzzzz



dari parkiran, kita harus jalan bentar buat masuk terus turun pake anak tangga yang berjejer rapi. Jalannya udah pake jalan setapak, jadi nggak perlu khawatir buat kepeleset atau kotor karena lumpur. Ini view dari anak tangga, pas baru turun rasanya lasung sejuk abis! Hawanya itu dingin yang enak, nggak cocok buat ngekode kecuali kalo udah mandi baru dingin bangettt. Saya milih buat nggak mandi, selain nggak bawa baju ganti ntar di bis juga makin repot apalagi saya mabuk sama jalan yang berliku. Kalo kesini mending waktu musim kemarau biar view sepanjang jalan bagus terus pas sampe sini bisa main air sepuasnya. Waktu itu lagi musim hujan, sampe sana nggak ada hujan sih, cuman rintik rintik aja tapi dinginnya asli, terus jalan hutannya juga jadi lumayan licin, jadi mesti hati-hati.

 

Ironi? Sedih? Saya juga nggak tahu mesti komentar apa. di satu sisi, alamnya luar biasa, berpotensi banget buat dikembangin. Di sisi lain, sarana dan prasarana yang mendukung proses pengembangan malah nggak banget. Ini satu hal yang sangat disayangkan banget banget waktu itu buat saya. Tapi nggak tahu yang sekarang, semoga sudah diperbaiki (kayaknya sudah). Waktu itu jadinya temen-temen saya waktu mau ke atas (air terjun satunya lagi) ya pada pake baju yang basah. Bukan jadi masalah sih, malah jadi seru haha soalnya tampang mereka gokil-gokil abis.


Ini foto di air terjun kedua, namanya Benang Kelambu. Kelambu itu kalo bahasa Indonesianya gorden. Jadi air terjunnya itu jatuhnya keren menyerupai gorden. Benang Kelambu ini ada di dalam hutan, agak di bawah gitu. Buat kesini (Benang Kelambu), kita mesti jalan lewat hutan yang saya sebut becek tadi. Perjalanannya sekitar 5km, jalannya seru tapi mesti hati-hati soalnya di samping jalannya kaya langsung jatuh gitu kebawah ga ada tebingnya. Kita jalannya pake pemandu, soalnya takut tersesat. Di sini kekompakan kita bakal di uji, dikit-dikit mesti ngulurin tangan buat bantu temen ngelewatin jembatan, naik ke tempat yang agak tinggi, mesti saling jaga karena jalan yang licin, terus harus tetep saling ngingetin. Itu bagusnya alam, selalu memberi pelajaran selain keindahan. Subhanallah. Jujur, saya kangen.



Menurut saya kelambu lebih berkesan dari stokel (air terjun pertama tadi), soalnya di sini airnya lebih luas terus nyambung sampe kesana-sana airnya jadi lebih puas main airnya. Saya lebih milih buat duduk di batu-batu bareng anak anak yang ngga main air. Bincang bincang sambil menikmati moment terakhir, ngga tau besok bakal sekelas lagi apa nggak. Dan ternyata semua temen main saya sekelas, hikz hikz saya pisah karena di angket jurusan saya nulis IPS di pilihan satu dan pilihan dua. Waktu lagi foto – foto ada anak pramuka lewat rame banget, tapi mereka datengnya dari arah berlawanan pintu masuk, bingung mereka datengnya dari mana. Sampe sekarang, hanya mereka dan Tuhan yang tau.


Yang kiri itu view kalo di foto dari air terjunnya, itu viewnya full hijau soalnya hutan gitu. Jangan mikir gimana view kalo malem, pasti hemmmm. Terus yang dutengah itu tengah tengahnya air terjun, jadi ada batu batu gitu bisa jadi tempat duduk, depannya langsung air terjun belakangnya kali kecil gitu. Berrrr dingin banget! Seketika kaki langsung jadi putih bersih serasa abis refleksi di gigit ikan kaya di mall mall. Yang kanan, view dari kali (belakang foto tengah) kalo ngadep ke air terjun.

kiri ke kanan; saya-isha-mba yeyen-lingga-ratih

Pasukan tak berani air! Hahaha. Yaps selama di benang kelambu kita inilah yang jadi paparazi tapi paling banyak di foto. Saya kangen mereka, kelas sepuluh itu masa-masa terkrisis persahabatan bagi saya, saya ngerasain tekanan berat banget kelas sepuluh yang juga berpengaruh banget sama nilai saya. Tapi di semester dua ada mereka yang bangkitin semangat saya, yang ngasi surprise lucu waktu ultah saya, yang ngasi saya tempat duduk waktu tempat duduk asli saya adalah tempat tertidak nyaman bagi saya waktu itu. Makasih Isha, Mbak yen (you both are my best, i miss you so bad!), lingga, ratih, plus Lede, Ety, Aul dan Fajri yang nggak ada di foto ini. Kangen berat lah sama anak ipa macam kalian:3

This is benang kelambu, one of favorite destination in Lombok. Keren abis lah! Air terjunnya bener – benar lembut terus mbentuk gorden gitu. Sesuai namanya; Benang Kelambu!

Setelah hampir sejam di benang kelambu, kita langsung balik ke atas soalnya takut kesorean pulangnya mengingat jalan naik yang aduhai banget. Belum lagi perjalanan balik ke Mataram. Baliknya kerasa lebih cepet, ga sejauh yang tadi. Berkesan banget! Kenapa sih yang indah-indah mesti kerasa waktu udah mau berakhir? Tapi Alhamdulillah, saya bersyukur ada di kelas ini. Kelas yang ngajarin saya kalo nggak selamanya kita punya sahabat, ada kalanya orang nggak merasa nyaman sama kita. Mungkin aja kita kurang baik bagi mereka, atau mereka terlalu baik untuk jadi sahabat kita. Kelas sepuluh bener-bener jadi tahun yang buat saya banyak intropeksi diri. Alhamdulillah.

kiri-kanan; ety-saya-lingga-isha(merah)-mba yeyen-lidya-ratih
Ini foto waktu di atas, di jalan setapaknya. Di samping jalan banyak warung yang nyediain makanan sama minuman yang anget-anget. Jadi jangan khawatir buat yang lupa bawa jajan, disini ada kok. Jangan lupa mampir ke Lombok ya, supaya tau piece of heaven itu beneran ada. Ini buktinya. Belum lagi kalo jalan ke timur Lombok, makin ke timur destinasinya makin perawan dan nggak akan mengecewakan, dijamin! Maaf postingannya panjang banget, dan merasa bosen bacanya. Saya nggak tahu cara mengekspresikan kecintaan saya secara singkat hehe. Jangan lupa mampir! Kalo ke Lombok, meet up bolehlah :p

Wassalammualaikum. see you.

Share:

4 comments

  1. Waaaw keren, apa lagi benang kelambul. Pasti asik ya disana.
    Dan.. yang paling keren itu... Ratih #eh salah fokus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















      Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

      Delete
  2. kapan-kapan kalo ke lombok, mampir deh :)

    ReplyDelete
  3. Wiw, asik banget tinggal di lombok ya.
    Gak mikirin biaya transportasi buat kesana lagi kayak saya.
    Mau banget liburan kesana, tapi harus mengeluarkan banyak biaya dulu.
    Kenapa gak pernah ke gili trawangan? Gue aja terpincut banget sama keindahan pulau disana. Hehe.
    Dan, ternyata masih banyak keindahan wisata di Lombok yang belum gue tau..... :')

    ReplyDelete