Teater SMANSA road to Bali; Bedugul

Assalamualaikum,

Lanjut perjalanan day 2 part 2 di Bali setelah kemarin saya cerita hari kedua (tapi baru bagian Tanah Lotnya aja). Setelah selesai belanja-belanja dan foto-foto kita langsung balik ke bis buat melanjutkan perjalanan ke Bedugul yang jauh abis! Saya yang udah mpet di bis coba-coba liat di google map, langsung coba gps dari tempat saya ke bedugul. Dan ternyataaaa jauh banget! Bedugul itu ada di bagian utara Bali, jadi dia adanya di daratan tinggi Bali, dan pasti itu hawanya dingin banget apalagi waktu itu hujan awet sepanjang setengah perjalan. Kalo misalnya kalian masih bingung Bedugul itu yang mana, Bedugul itu yang ada di uang kertas seribu rupiah. Jadi Bedugul itu yang danau eksotik-eksotik itu. Setengah perjalanan saya habiskan waktu buat tidur (cara menghindar dari mabuk perjalanan) terus setengah perjalanan selanjutnya saya habisin buat dengerin lagu, foto-upload instagram, sambil ngemut permen, dan kemudian galau*hening*.


Perjalanan ke Bedugul ini kita lewatin Joger loh. Tau Joger kan? Itu semacam distro khas Bali yang jual pakaian yang cirinya khas-nya pake kata-kata lucu gitu. Tapi pas jalannya udah di perbukitan, naik-naik gitu, saya nggak berenti istigfar . Rasanya kaya bis itu gamuat di jalan dan bakal jatuh ke jurang yang ada di kiri/kanan jalan. Setelah hampir dua jam jejah (deg-degan), akhirnya kita sampe juga. Turun dari bis, semua langsung ke mushalla kecil gitu buat cuci muka dan sholat. Pas di jalan yang turun ke danau, kita di sambut sama sederetan pedagang buah. Karena ada di daratan tinggi, jadi yang paling khas itu stroberi. Harganya murah banget ya ampunnnn satu mika itu cuman dua ribu lima ratus. Itu mah kalo di pasar kota mungkin harganya sampe 10 ribu atau kalo di supermarket bisa sampe 15 ribu.  Saya beli banyak (lupa berapa jumlahnya) buat dimakan di sana sama buat oleh-oleh. Belum lagi di traktir tante Yana (Tante yang make up-in sekaligus Ibunya Arif) berapa mika gitu buat di makan disana. Terus pas balik saya di traktir lagi sama Arif. Kebayang deh mabuk buahnya kaya gimana :D


Waktu turun ke danau, hujannya udah mulai reda cuman hawanya dingin bangetttt. Saya langsung pasang baju hangat, jadinya waktu itu saya pake 3 baju; baju biasa, cardingan, terus baju hangat brrr. Danaunya bagus ada kabut-kabut gitu, walaupun dingin tapi entah kenpa saya suka banget. Rasanya kaya semua oksigen kotor yang ada di kepala saya keluar dan digantiin sama udara bersih dan sejuk di Bedugul ini. Semua capek yang tadi ada pas perjalanan langsung hilang hahaha. Setelah ambil spot yang asik, kita langsung makan berlanjut dengan foto-foto (seperti biasa).


Entah itu pose apa, kalo menurut saya sih itu pose lauk saya sedang di ambil kemudian saya ternganga tak bisa berkata-kata seperti dunia nampak diam sementara. *halah penggalau macam apa*. cowok alay ini namanya Rolin, dia tukang ngejek nomer satu di dunia. Tiba-tiba marah, tiba-tiba ketawa sendiri. Paling alay lah bahasa simpelnya.



Yang di atas adalah teman-teman alay saya yang berubah jadi boy band masa kini saat di foto *semoga kalian gak baca*. Dari kiri Rolin-Ipad-Arif. Itu ada kapal-kapal atau perahu yang bisa disewa buat ngelilingin danau. Tapi sayang waktu itu gerimis jadi kita gak ada yang naik perahu-perahu itu (alibi gak punya uang).


Di Bedugul ini ada toko oleh – oleh juga loh, tapi kami semua menahan nafsu karena melihat dompet sudah kosong. Tapi di toko oleh-olehnya lebih banyak lukisan sama hasil kesenian. Di depan atau tepatnya di samping toko oleh-oleh ini ada deretan kursi-kursi yang ada tendanya kaya di cafe/pantai gitu. Jadilah kita seperti anak yang nggak pernah menikmati alam alias narsis maunya fotoan terus. Tapi emang tempatnya bagus sih jadinya PD aja wahaha




Jam udah nunjukin pukul 2 kita langsung siap-siap balik lagi ke bis buat lanjutin perjalanan ke pelabuhan Padang Bae, and it’s mean we will go home. Sedih rasanya waktu tau besok kita bakal sekolah karena masa dispensasi yang terbatas. Apalagi kita bakal nyampe Lombok jam 12, terus dijemput dari sekolah, terus baru nyampe rumah mungkin sekitar jam 1an, terus besoknya jam setengah 6 udah balik hidup normal lagi seolah-olah kemarin kita nggak pernah ngapa-ngapain. Hmmm i miss this moment, apalagi sekarang musim hujan juga. Perjalanan Bedugul sekitar dua – tiga jam, karena emang jaraknya yang dari ujung keujung. Kita berangkat lebih cepat dari jadwal semula, soalnya waktu itu Vivi (btw, all photos of Teater SMANSA road to Bali are belong to Vivi) yang baru sembuh penyakitnya kambuh. Tapi gpp kok, soalnya kita juga emang udah nggak tahan disana, lama-lama bisa beku. Kalo ngomong aja keluar asep, kalo nggak terbiasa atau emang nggak bisa tahan suhu dingin pasti gatel-gatel atau kena efek samping lainnya hehe. Sepanjang perjalanan ke pelabuhan Padang Bae, kita habiskan buat nyanyi, cerita-cerita, terus saling ejek (ini wajib). Kebetulan pembina kami, Ibu Antari orang Bali jadinya kalo misalnya kita lewatin suatu tempat terus ketemu hal-hal yang ngingetin Beliau tentang masa kecilnya atau masih asing bagi kita, pasti langsung cerita dan itu dilakukan hampir dari setengah perjalanan. Tapi nggak ngebosenin, soalnya ceritanya lucu, seru dan nggak terduga. Sampai di pelabuhan, kita istirahat sebentar terus naik ke kapal dan pulang ke Lombok.
“Benar-benar saya rindu momen-momen ini. Saat kita tidur bersama, tanpa peduli kamu anak siapa. Saat kita berjuang bersama, tanpa peduli kamu kelas berapa. Terima kasih sahabat saya;saudara saya, Teater SMANSA”
Wassalamualaikum. Bye-bye.

Share:

0 comments