Teater SMANSA road to Bali; Pentas

Ini pentas sekitar satu tahun yang lalu, tepatnya bulan Desember 2012. ini kali kedua saya dan Teater SMANSA mengikuti acara EtEC Bali. EtEC Bali adalah salah satu acara tahunan (ini yang 4th) yang diadain Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. Lakon yang teter SMANSA pentaskan di acara ini judulnya "Malam Jahanam". sebelum pergi banyak banget rintangan yang saya dan temen-temen TS lalui; pemain yang sakit, ngaret luar biasa, dan juga masalah intern (hati kami). tapi pada akhirnya kami menetapkan hati *ehem* pergi untuk mempertahankan predikat "Penyaji Terbaik I tahun 2011".


ini foto di kapal. kok kapal? iya Lombok Bali kan deket. buat menghemat, jadilah kita rame-rame berangkat pake bis dari Mataram ke Pelabuhan Lembar. terus lanjut pake kapal. perjalanannya sekitar empat jam. jangan tanya saya yang mana hahaha. abisnya saya mau pake apa aja pasti mabuk (alhamdulillah sekarang mendingan). alhasil, saya cuman bisa terkapar disaat orang lain berfoto-foto ria di atas kapal, dan terbangun satu jam sebelum kapal nyandar saat semua orang lagi asik-asiknya ngorok di kapal-_-


perkiraan kita meleset. yang awalnya ngirain bakal nyampe jam 5 kalo berangkat jam 12, tapi ternyata kita nyampe sekitar jam 4 lebih-lebih dikit, mungkin karena keadaan laut yang baik-baik aja. alhasil setelah sampai di pelabuhan Padang Bai, kita nganggur kaya TKI didepan toko-toko gitu, saya yang awalnya kaya orang mabuk, kalo udah turun kapal mah jadi orang paling seger (setelah 5 menit kemudian) lalu bully-bully orang dan foto-foto candid temen-temen yang lain tapiiiiii mabuk lagi setelah naik bis hahaha



kita di atas kapal juga sama ini nih rumbai-rumbai sarang burung dan properti lainnya. yang cantik jilbab kuning itu pemainnya, ngapalin naskah everywhere and everytimeeeeee.




muka-muka masih ngantuk namun harus berusaha tetap eksis ya gini hahaha. duh malu kalo inget muka kita begini. tapi kapan lagi kan gitu fotoan di Bali bareng Teater SMANSA (tahun ini kita ga berangkat karena fokus pementasan dan lomba lain).


ini kakak-kakak dari Teater Lho. Teater Lho itu bukan teater pelajar/mahasiswa jadi semacam teater masyarakatsele gitu. yang ngelatih sama kaya Teater saya, namanya Mas Eko. selama latihan kita latihan bareng sama Teater Lho ini. kakak-kakak ini juga banyak bantu TS buat properti. orang-orangnya gokil-gokil semua, pada lawak sampe bikin perut ga berasa saking capek ketawa hahahaha


yang ini nih baru ada saya, yang mukanya paling mabuk tapi sok tegar bawa laptop hemmmmm


sampai di hotel jam 11 dan jam 2 kami harus bangkit buat make up-an, deg-degannya makin kerasa cyinnn meskipun saya disini sebagai operator backsound aja hehe. yang di foto ini tante-tante perkasa yang udah make up-in pemain jadi kerennnn.





ini beberapa foto "on stage" kita. ceritanya tentang perselingkuhan seorang istri. istrinya itu yang pake kebaya merah, dan yang disebelahnya itu suaminya. yang jongkok itu orang gila yang sebenernya menjadi saksi bisu perselingkuhan itu. walaupun ada masalah yang kami hadapi waktu dipanggung, kami tetap tersenyummmmm



setelah selesai pentas kita langsung foto, terus foto lagi, terus foto, terus foto lagi hahaha...abis foto langsung heboh nyari sepatu, yaps sepatu punya Ipad yang di taroh di belakang panggung tiba-tiba hilang selese pentas, dan akhirnya semua anak TS langsung mencar keliling satu gedung buat nyariin si Ipad sepatunya, walaupun akhirnya tetep nggak ketemu. akhirnya Bu guru memutuskan buat ganti sepatu Ipad. 

selese cari sepatu, kita langsung ke depan. sebelum naik bis, kita foto-foto duluuuu! selesesai foto-foto langsung cus ke Bandara Ngurah Rai buat nganter Mas Eko dan Teater Lho. banyangin deh jadi Kakak Teater Lho capeknya gimana abis bantuin TS mentas di Bali langisung cus ke Jakarta buat pentas lagi tapi bangga sihhhhhhh. sedih waktu dadah dadah di Bandara sama kakak-kakak Teater Lho apalagi sama ical unyu-unyuuu. balik dari Bandara yang ngabisin waktu 2 jam perjalanan padahal deket, kami langsung tepar. tapiii, pas saya keluar dari kamar tiba-tiba yang lain lagi makan kfc delivery plus satu paket donat dunkin. what theee...mereka makan tanpa saya....tapi biarlah....toh akhirnya saya kebagian juga walaupun nggak dapet saos tomat.......

"menang itu nomor 234, yang terpenting adalah proses yang kita jalani. bagaimana proses menjadikan kalian dewasa. bagaimana kalian bisa menghadapi setiap masalah dan setiap kebahagian yang kalian dapat selama proses berlangsung itu yang utama" - Ibu Antari. pembina kami, Teater Smansa.

Share:

5 comments

  1. ehh, mbak-mbak yang minum aqua sama pake baju coklat~ *salah fokus*

    ReplyDelete
  2. salam kenal yaa, mampir ke http://catatankiting.blogspot.com/ follback blog gue juga

    ReplyDelete
  3. Waaah keren banget lho jadi penyaji terbaik. Aku juga suka teater gitu, tapi cuma tampil pentas di acara sekolah aja. Belum ada kesempatan buat keluar hehehe

    ReplyDelete
  4. wah seru banget ya kaka :), ajak2 dong. kalau bisa mau ke pantai pink yang di lombok itu tau kan ya heheh,kunjungi balik

    ReplyDelete
  5. @shakti gebet gih gebeetttt
    @kevin oke asap manggggg
    @asma hehehe iya Teater di sekolah saya udah lama banget, kita hanya meneruskan. semangatttt, lama-lama pasti jaya Aamiin :3
    @toms ayoooo sini mampir aja ke Lombok, ntar meet up;))

    ReplyDelete