Ini Rahasia

untuk kesekian kalinya saya baca novel yang bagus banget. emang keren-keren penulis Indonesia. so, mari cintai produk Indonesia (!) loh haha. saya baru aja abis baca novel judulnya "Ini Rahasia". jadi ceritanya waktu itu saya lagi belajar sosiologi, udah gitu mau minjem buku ke perpustakaan, biar ada yang dibaca gitu kan belum beli buku pegangan muehehe. akhirnya saya sama Nina izin ke perpus buat minjem buku, dimana jarak perpus sama kelas saya itu cuman dipisahin IPS 1 (saya IPS 2). sampe di perpus langsung nyari kederetan buku sosial, dan ternyata nemu buku sosio yang mirip pak guru itu cuman 1, akhirnya saya ngasi Nina yang mijem buku itu, toh kita kan duduknya sebangku, jadi saya tetep bisa liat walaupun ga minjem hahaha (modus). terus saya lewat dideretan buku fiksi gitu, nah pas yang dipaling pinggir ada buku yang rasanya ga asing menurut saya. saya langsung ngambil buku itu, dengan langkah cepet langsung ke bagian peminjaman. buat sensor barcode (sonsor? haha semacamnya-lah)



ceritanya buku ini tu ada sebuah sekolah dimana didalemnya banyak banget yang suka maen bola, tapi kurang tersalurkan. jadi, buat menyalurkan hobi mereka jadilah dibuat pertandingan diluar sekolah itu. tapi yang beda, disini itu setiap tim lomba, ntar ada taruhannya. nah yang ngatur semuanya itu manager-nya. Tari, cewek satu-satunya yang jadi manager.selain menjadi manager tim bola kelasnya, Tari punya kesibukan lain. yaitu sibuk mencuri-curi pandang  pada Rudi, kakak kelas yang disukainya. mereka (tim-tim bola kelas) sering ngadain taruhan bola, dan kebetulan timnya Tari ini termasuk tim yang cukup bagus. sampe akhirnya pak guru olahraga SMA Tari, curiga dengan pertandingan "liar" yang diadakan muridnya, dan Tari-lah yang menjadi target untuk mengungkap kebeneran hal ini. akhirnya guru olahrga mengerahkan beberapa orang untuk menyelidiki hal ini. 

guru olahrga Tari mulai melancarkan aksinya, Rudi bersama Alex yang menjadi penyilidik akan kebeneran hal ini. Rudi mendekati Tari dan Alex mendekati Noni (teman Tari yang menjadi konsumsi tim bola). lama kelamaan mereka jadian, dan Tari semakin bingung karena Tari takut pertandingan "liar"nya bisa terungkap pada Rudi, karena Rudi adalah anak OSIS. sampai akhirnya Tari semakin tertekan dan akhirnya memilih untuk menjelaskan pada Rudi tentang semuanya di bakso pondok bambu (tempat bekerja Rendi, sahabatnya sejak SMP, sekaligus kaptem tim bola kelasnya). Keesokan harinya Tari dipanggil keruang kepala sekolah, dan di introgasi habis-habisan oleh guru Olahraganya. dan yang paling membuat Tari sedih adalah, karena dalam ruangan itu dia melihat sosok yang sangat dia cintai, dan itu artinya Rudi-lah berarti yang melaporkan ini semua. dan akhirnya Tari mendapat hukuman skors selama sebulan.

dengan satu gerakan cepat, Rudi mencengkram bahu Tari dan membalikkan tubuh gadis itu kearahnya, "Tari..tolong..dengarkan aku..sebentar," pinta Rudi dengan suara memohon.
Tari yang merasa air matanya sudah nyaris berjatuhan langsung memasang wajah sedingin mungkin, "mau ngomong apa lagi? Apa skors satu bulan terlalu ringan untuk seorang penjudi sepertiku? apa kamu belum puas kalo aku belum diusir dari sekolah ini? kalo emang itu yang kamu inginkan, dont worry..aku akan segera angkat kaki dari sini?" Tari berkata tanpa bisa menahan deraian air matanya. Dengan kasar disentakkannya tangan Rudi yang memegang bahunya, berbalik, dan segera kembali meninggalkannya.
sedih dan terpukul oleh ucapan Tari, Rudi tidak sanggup menggerakkan kakinya untuk menyusulnya. masih dilihatnya sosok gadis yang dikenal pemberani itu berlari sambil berulang kali mengusap air matanya. sungguh jauh di lubuk hatinya Rudi ingin sekali mengejarnya, memeluknya, mendekapnya erat-erat dan merasakan air matanya membasahi dadanya

terus selanjutnya? baca sendiri ya muehehe. sampe akhirnya setelah hampir selese baca, saya baru sadar kalo ini ternyata buku yang saya temuin di ACC tapi saya gajadi beli hahaha

4stars deh buat novel ini.ceritanya banyak yang mirip sama yang saya alamin haha sampe ngebyangin gimana rasanya kalo kaka yang saya suka tiba-tiba deketin saya *eh haha

kiss
EP

Share:

0 comments